Boltim

Angka Stunting di Bolsel Pada Tahun 2021 Berjumlah 12 Persen

0

BOLSEL – Bupati Bolaang Mongondow Selatan, H. Iskandar Kamaru, mengikuti Rapat Koordinasi dan Evaluasi Penanganan Stunting se-provinsi  Sulut tahun 2021 dan Pelaksanaan Penilaian Kinerja Tahun 2021 Terhadap 4 Kabupaten Lokus Konvergensi Penanganan Stunting pada Tahun 2020 berlangsung  di Hotel Luwansa Manado pada Rabu (02/06/2021).

Wagub Drs. Steven Kandouw menyampaikan bahwa penanganan stunting ini sesuai arahan Presiden Joko Widodo. Dengan begitu langkah paling efektif terus dilakukan untuk penanganan stunting sejak usia dini. Pemberian formula berupa susu dan kunjungan ke posyandu dalam 3 bulan pertama saat masa balita menjadi perhatian penting dalam penanganan stunting. “Rakor ini untuk mengantisipasi pervelensi stunting di Sulut dan semoga ini bisa menimbulkan rasa ingin bersaing antar kepala daerah se-Sulut dalam hal penanganan stunting,” ucapnya.

Sementara itu, dalam presentasinya, Bupati H. Iskandar Kamaru SPt menegaskan bahwa Bolsel telah melaksanakan 8 Aksi Konvergensi Stunting pada tahun 2020 untuk menyelaraskan perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pemantauan, dan pengendalian kegiatan lintas sektor dan pelaksanaannya sudah dilaporkan melalui web Monitoring Direktorat Jendral Bina Pembangunan Daerah-Kemendagri. “Intervensi program terhadap penurunan stunting di Bolsel yaitu pembangunan Jamban sampai Tahun 2020 berjumlah 1.201 unit,” jelas Bupati.

Dalam hal capaian prevelensi stunting tahun 2018 sejumlah 50.1%, tahun 2019 sejumlah 33.8% dan tahun 2020 sejumlah 14.8% dan menargetkan pada 2021 sejumlah 12% dan 2022 sampai dengan 10%.

“Untuk anggaran Pemda sudah menyiapkan dana untuk penanggulangan stunting tahun 2021 sebesar Rp 17 milyar lebih dan pada 2022 nanti sebesar Rp 27 milyar lebih,” pungkasnya.

Acara ini turut dihadiri  4 kepalda Daerah Se-BMR, Sekda Marzanzius A. Ohy, SSTP bersama Kaban Bapelitbangda Harifin Matulu MAP. (**)

Leave A Reply

Your email address will not be published.